close button

Proses kemaskini sedang dijalankan

Kategori: Berita,Umum

Kami sedang melakukan kerja-kerja pengubahsuaikan dan kemas kini kepada laman web Inilah Kebenaran ini. Insya Allah kerja ini dijangka dapat disiapkan pada penghujung minggu ini. Kami dalam sedikit masa lagi akan mengupas isu kekafiran Lina Joy dan kebobrokan fahaman agama Kristian, serta mengulas asas ajaran Paulus serta kesannya pada hari ini.

23 Jul

Hukum Ucapan “Merry Christmas” (Selamat Hari Natal)

Kategori: Islam,Umum

Oleh: Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Pertanyaan:

Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin rahimahullah ditanya:

Bagaimana hukum mengucapkan Merry Christmas (Selamat Natal) kepada orang-orang kafir? Bagaimana pula memberikan jawapan kepada mereka bila mereka mengucapkannya kepada kita? Apakah boleh pergi ke tempat-tempat pesta atau majlis yang mengadakan acara seperti ini? Apakah seseorang berdosa, bila melakukan sesuatu dari yang disebutkan tadi tanpa sengaja (maksud yang sebenarnya) namun dia melakukannya hanya untuk menghormati kawan, malu, perasaan atau sebab-sebab lainnya? Apakah boleh menyerupai mereka di dalam hal itu?

Jawapan:

Mengucapkan Merry Christmas (Selamat Natal) atau perayaan keagamaan mereka lainnya kepada orang-orang kafir adalah haram hukumnya menurut kesepakatan para ulama (ijma).

Hal ini sebagaimana dinukil dari Ibn al-Qayyim rahimahullah di dalam kitabnya Ahkam Ahl adz-Dzimmah, beliau berkata:

“Adapun mengucapkan selamat berkenaan dengan syiar-syiar kekufuran yang khusus bagi mereka adalah haram menurut kesepakatan para ulama, seperti mengucapkan selamat terhadap hari-hari besar mereka dan puasa mereka, walau sekadar mengucapkan, Semoga Hari raya anda diberkati atau anda yang diberikan ucapan selamat berkenaan dengan perayaan hari besarnya itu dan semisalnya.”

Baca seterusnya…

18 Dec

Awas Perangkap Kristian Untuk Remaja Islam

Kategori: Umum

Pada hari Sabtu (22/07/2006) yang lalu, saya telah berkesempatan mengikuti satu sesi “Ceramah Keibubapaan” di sekolah menengah agama berasrama penuh di mana dua orang anak perempuan saya bersekolah. Penceramah jemputan yang pihak PIBG sekolah jemput adalah Dr. Rubiah Kulup Hamzah. Selain menjadi penceramah motivasi, Dr. Rubiah juga adalah pensyarah separuh masa di UM, UiTM, UKM dan OUM serta amat bergiat aktif dalam pergerakan NGO Islam.

Disini, saya ingin berkongsi dengan anda sedikit maklumat yang disampaikan oleh Dr. Rubiah mengenai isu yang sedang hangat diperkatakan, iaitu isu “Murtad” dan “Artikel 11 Perlembagaan Persekutuan”

PERANCANGAN

Berdasarkan penyelidikan beliau serta anggota NGO Islam yanglain,pihak-pihak yang memusuhi Islam, terutamanya pihak Kristian telah lama membuat perancangan rapi untuk menjadikan remaja-remaja Islam sebagai sasaran untuk dikristiankan. Umumnya, kita mengetahui bahawa mereka telah berjaya menjadikan “Dunia Hiburan” dan “Dunia Sukan” sebagai senjata untuk menjauhkan remaja-remaja kita dari agama Islam. Namun, satu pendedahan yang dibuat oleh Dr. Rubiah mengenai “perangkap” yang digunakan oleh pihak Kristian ini amat membimbangkan kami yang hadir semua.

Berikut adalah kronologi bagaimana mereka memerangkap anak-anak gadis kita untuk dijadikan mangsa.

Baca seterusnya…

03 Sep

Bagaimana Islam Terhasil

KEPADA JEREMY;

Untuk pengetahuan saudara, saya akan memberitahu anda serba ringkas tentang kewujudan agama Islam. Begini:

Al-Qur’an merupakan wahyu Allah yang benar. Nabi S.A.W telah menyampaikan wahyu-wahyu Allah kepada umatnya tanpa mengubah sedikitpun wahyu-wahyu tersebut. semua yang terkandung di dalam Al-quran adalah seratus peratus benar. Alkitab suatu ketika dahulu memang benar ajarannya tetapi mestilah yang original. Maksud saya di sini, ia tidak dicampurkan dengan kata-kata logik manusia dan pengubahsuaian isi yang terkandung. Puak Yahudilah (yang tidak mahu menerima kebenaran) yang sebenarnya yang menyebabkan Alkitab anda diubahsuai. ia juga terjadi kepada kitab-kitab Allah yang lain iaitu Taurat dan Zabur. Al-quran merupakan gabungan kitab-kitab Allah terdahulu(Taurat, Zabur, dan Injil/Alkitab). Walau bagaimanapun, wahyu ketiga-tiga kitab tersebut di sampaikan oleh Allah kepada Nabi Muhammad S.A.W. Maknanya, segala isi-isi yang terkandung di dalam al-quran merupakan isi-isi original kitab Taurat, Zabur, dan Alkitab. Untuk maklumat lanjut, anda bolehlah bertanya kepada para ulama kami atau membaca Al-quran, surah Al-Baqarah.

Pada suatu ketika dahulu, Kristian memang agama yang benar kerana umat pada ketika itu seratus peratus mengikut agama Allah yang dibawa oleh Nabi Isa A.S. / Yesus.. Oleh sebab kejahilan Yahudi yang tidak mahu menerima ajaran tersebut. Mereka telah menangkap Yesus dan menyalib Yesus. Kemudian bermulalah zaman kegelapan rohani apabila mereka cuba menyesatkan umat Kristian. Pengakuan tentang ‘Yesus anak Tuhan’, Allah adalah ‘Tuhan Bapa’, dan Maryam adalah ‘Tuhan Ibu’ merupakan kepalsuan oleh puak Yahudi. Anda juga tahu Allah itu Maha Esa, Maha Kuasa, Maha Bijaksana, Allah tidak mempunyai anak dan Dia tidak diperanakkan (Allah itu semula jadi). Tidakkah anda tahu, kekuasaan Allah tiada bandingannya. Jadi, Dia boleh melakukan apa saja keatas makhluknya. Dengan kekuasaanNya, Siti Maryam boleh mengandungkan Isa. Jika anda dipihak Kristian tulen pada masa itu, anda tidak akan pelik dengan perkara tersebut. Satu lagi tentang pernyataan Yesus mati disalib. Pernyataan ini juga mereka yang melakukan.

Sebenarnya mengikut wahyu Allah di dalam Al-Qur’an, Dia telah mengangkat Isa ke langit dan menggantikan seseorang yang sama dengan Yesus. Ini menunjukkan Allah Maha Kuasa. Pernyataan bahawa Islam itu ganas juga mereka yang lakukan. Islam sebenarnya banyak mengajar nilai kasih sayang. Sebenarnya mereka takut puak agama anda mengetahui perkara jahat mereka, sebab itulah mereka amat menghormati puak anda. Untuk pengetahuan anda, jika mereka tidak menyeleweng agama Kristian, Allah tidak akan menurunkan agama Islam. Kitab Bible sebenarnya tidak wujud kerana itu bukan kitab Allah. Isi kandungan Al-quran tidak berubah walau sedikitpun sejak dari zaman Nabi Muhammad S.A.W hingga kini. Cuma kebanyakan umatnya saja yang sudah banyak terpengaruh dengan Yahudi. Sekarang ini, mereka sudah merosakkan agama kita. Umatnya Kristian telah dapat dirosakkan oleh mereka melalui kepercayaan iaitu penyelewengan Alkitab. Umat Islam pula, mereka berjaya merosakkannya melalui akidah atau rohani.

Setelah mereka berjaya merosakkan Kristian, Allah telah mengutuskan Nabi Muhammad S.A.W.. Mereka tidak berjaya menyeleweng Al-quran dan mengajak Muhammad kembali kafir, lalu mereka menghasut puak anda pula dengan menyatakan Muhammad banyak malakukan kesalahan. Satu lagi, penyataan mereka tentang kita mannusia mewarisi dosa-dosa manusia terdahulu juga palsu.. Allah telah menetapkan setiap manusia menanggung dosa masing-masing. Bagaimana kita boleh menanggung dosa orang lain?

Sampai di sini saja coretan saya untuk siri ini. Jika anda mahu keterangan lanjut, anda bacalah Al-quran sampai habis dan Alkitab sampai habis. Anda akan temui kebenarannya iaitu kesyaitanan Yahudi terhadap agama anda. Untuk memudahkan anda, isi Alkitab yang berbeza dengan isi Al-quran merupan penyelewengan mereka.

Dengan ini, saya terlebih dahulu berundur diri dan berharap dapat bersama dalah ruangan ini lagi. Salam sejahtera buat Jeremy.

01 May

Kesaksian Iga Mawarni

Kategori: Kesaksian

Sejak kecil aku dididik di lingkungan Katolik. Di mata teman-teman aku termasuk Katolik fanatik. Kemanapun aku pergi, senantiasa memperkenalkan keyakinanku. Setelah bersosialisasi di bangku kuliah, aku lebih fair. Di kampus aku senang diskusi sama teman-teman seangkatan yang latar belakangnya berbeda – baik suku maupun agama. Dengan diskusi wawasanku kian terbuka. Dan dari pola pikir yang cukup demokratis itu kami senantiasa menghindari debat kusir. Segala yang dibicarakan berdasar referensi jelas. Bagiku itu menambah semangat membuka Alkitab. Sekaligus bikin catatan kaki buat persiapan diskusi sama temen-temen di setiap kesempatan. Ternyata semakin aku cermat mengkaji Alkitab, sering kujumpai poin-poin yang meragukan. Akhirnya aku bertanya sama teman seiman yang lebih ngerti isi Alkitab. Bahkan sama beberapa pendeta. Setiap aku bertanya, aku berusaha memposisikan diri sebagai orang awam yang ingin belajar agama, bukan sebagai orang yang seiman dengannya. Ternyata jawaban mereka justru bikin hatiku nggak puas.Seiring dengan keraguanku aku pelan-pelan menutup Alkitab. Aku ingin belajar yang lainnya.

Tapi aku nggak langsung mempelajari Islam. Karena aku merasa ada jurang begitu dalam di antaranya (Islam-Kristen). Melalui sejumlah buku aku melanglang. Aku pelajari agama Hindu, lalu Budha. Namun hati nuraniku tetap ragu ketika sampai pada konsep ketuhanan. Sekalipun ajarannya bagus sekali. Eh, mentok-mentoknya aku pelajari juga ajaran Islam.

Sejujurnya aku gengsi. Antara ogah dan ingin tahu terus bergelora dalam diriku. “Kenapa mesti Islam?” hatiku memprotes. Langkah pertama aku baca cerita para nabi melalui buku-buku tafsir. Alasanku, Islam dan Kristen itu historinya sama. Kecuali tentang kerasulan Isa (a.s.) dan Muhammad (s.a.w.). Di Kristen Nabi Isa (a.s.) utusan terakhir. Tapi dalam Islam ada lagi nabi yaitu Nabi Muhammad (s.a.w.). Sebagai manusia biasa, aku melihat bahwa al Qur’an itu lebih manusiawi. Artinya segala pertanyaan ada jawabannya. Ada hukum sebab akibat. Kenapa dilarang begini? Karena bisa berakibat begini. Itu yang bikin aku tertarik masuk Islam.
\r\n
\r\nMenurutku, landasan awal seseorang meyakini suatu kepercayaan itu karena buku besarnya (kitab). Melalui itu kita dapat bersentuhan langsung dengannya. Bagiku itu sudah jadi pegangan kuat. Sedangkan di agama lain, aku lihat banyak ayat yang ditulis oleh orang-orang pada masa itu. Dan aku lihat beberapa surat dalam Alkitab yang menceritakan kejadian sama tetapi versinya berbeda. Buatku hal semacam itu merupakan kasus besar. Karena kitab suci itu ternyata sudah disentuh oleh tangan manusia. Sedangkan ajaran Islam lebih realitis. Karena Al-Qur\’an diwahyukan sebagai suatu keharusan. Sedangkan sunah Rasul lain lagi. Yaitu bersifat nggak mengikat. Ini lebih manusiawi.

Proses hijrahku menjadi muslim nggak begitu mulus. Apalagi keluargaku Nasrani aktif yang fanatik. Aku mengucapkan dua kalimat syahadat pada tanggal 23 Maret 1994 di Malang, Jawa Timur. Padahal aku kuliah di Jakarta. Memang semasa pencarian, aku punya sohib di kota apel itu. Dia nggak bersedia mengajari tentang Islam, melainkan hanya menunjukkan seseorang yang menurutnya lebih tepat. Yaitu Kiai Zulkifli dan Pak Amir.

Ternyata salah seorang dari mereka juga muallaf. Banyak pengalaman religiusnya yang bikin aku terkesan. Disamping memantapkan niatku masuk Islam. Cobaannya, ibuku aktivis kegiatan gereja. Karenanya aku mengupayakan agar keislamanku nggak diketahuinya dalam kurun waktu dua tahunan. Ternyata beliau tahu lebih awal dari yang aku rencanakan. Sebagai anak pertama pasti ibuku menaruh harapan besar terhadapku. Begitu tahu anaknya berbeda keyakinan, tentu batinnya terpukul. Itu cobaanku yang paling besar. Dimana aku merasa takut kalau ibu marah.

Tapi begitu semuanya sudah terbuka, aku pasrah sama Allah. Aku tetap menempatkan diri sebagai anak, yang harus senantiasa menghormatinya. Aku bersyukur karena akhirnya sikap mereka sudah lebih baik. Tapi selama “perang dingin” berlangsung aku nggak pernah mau menyinggung soal agama. Kalau hari besar agama baik natal atau lebaran aku sengaja nggak kumpul sama keluarga. Aku tahu, mereka kecewa terhadapku. Kalau aku hadir dalam hari besar mereka, tentu ada perasaan nggak enak. Namun komunikasi tetap jalan. Aku senantiasa mengunjungi orang tua. Alhamdulillah, pada lebaran beberapa tahun lalu, ibu menemuiku. Aku anggap ini blessing. Lebih dari itu, semua ini sudah diatur oleh Allah s.w.t. Aku yakin itu.

10 Oct